Tijd van jagers en boeren

Trijntje

Pemburu-pengumpul

Alih-alih tinggal di tempat yang sama, penghuni pertama negara sungai kami melakukan perjalanan dari satu daerah ke daerah lain. Mereka berburu, memancing, dan mengumpulkan buah-buahan, kacang-kacangan, dan biji-bijian. Musim dingin dihabiskan di kamp permanen di lokasi yang aman. Pada tahun 1997, kerangka pemburu-pengumpul Trijntje digali di bekas lokasi salah satu permukiman ini.

Kerangka manusia tertua yang ditemukan di Belanda adalah milik seorang wanita. Sekitar 7.500 tahun yang lalu, ia dimakamkan dengan penuh kasih di bukit pasir di daerah sungai berawa. Pada saat kematiannya, dia berusia antara empat puluh dan enam puluh tahun. Dia telah melahirkan setidaknya dua anak. Ketika para arkeolog menggali pemukiman kecil tempat dia tinggal, kerangkanya masih lengkap. Ini berarti bahwa wajah dan tubuhnya dapat direkonstruksi. Karena ia ditemukan di dekat rel kereta api, ia dinamai Trijntje (nama tradisional Belanda dan nama samaran untuk "kereta kecil"). Kami tidak tahu nama aslinya, kami juga tidak tahu bahasa apa yang ia gunakan untuk berbicara.

Zaman es
Sebelum manusia modern tiba di daerah ini, sekitar 40.000 tahun yang lalu, sudah dihuni oleh hominid. Sebagai contoh, Neanderthal, yang hidup pada periode yang kita sebut sebagai zaman batu tua, yang dimulai 250.000 tahun yang lalu. Ketika mereka menetap di bagian ini, iklimnya dingin. Apa yang mereka temukan di sini adalah lanskap stepa yang luas dengan hampir tidak ada vegetasi apapun dan tertutupi oleh lapisan es yang mencair. Laut Utara kering. Neanderthal hidup di gubuk dan tahu cara membuat api.

Pemburu dan pengumpul
Trijntje hidup di Zaman Batu Pertengahan, di antara sekelompok sekitar 25 orang. Setiap tahun, kelompok ini melakukan perjalanan bolak-balik antara kamp musim panas dan musim dinginnya. Mereka mungkin tinggal di gubuk yang terbuat dari tongkat, alang-alang, dan mungkin kulit binatang. Para pemburu-pengumpul membuat alat batu api yang canggih, seperti pencakar, pisau, dan panah. Bepergian dilakukan dengan berjalan kaki dan dengan kano. Mereka melakukan perjalanan sesuai irama musim setelah mamalia, ikan, dan burung yang dapat dimakan; mereka bergantung pada apa yang ditawarkan alam kepada mereka.

Sepanjang musim dingin, Trijntje dan kelompoknya tinggal di gundukan sungai. Menu mereka menawarkan berbagai pilihan. Mereka berburu berbagai hewan seperti berang-berang, berang-berang, babi hutan, rusa, anjing laut, kucing hutan, dan beragam spesies burung. Bebek, angsa, dan elang ekor putih paling sering muncul di menu. Jaring dan perangkap ikan digunakan untuk menangkap ikan, sebagian besar tombak. Anjing telah berevolusi menjadi sahabat tercinta; tiga dimakamkan di sebelah Trijntje.

Kelompok ini menggunakan semua bagian dari hewan yang mereka tangkap. Dagingnya dipanggang. Tendon dan usus berfungsi sebagai tali dan untuk membuat busur dan anak panah. Kulit diubah menjadi pakaian dan tas. Tulang dan tanduk digunakan untuk semua jenis alat. Anjing berlubang dan gigi beruang yang telah ditemukan mungkin dipakai sebagai perhiasan, seperti halnya manik-manik kuning dan tulang. Tulang elang burung hantu menunjukkan bahwa salah satu anggota suku biasa membawa burung hantu sebagai amulet pelindung.

Revolusi pertanian
Pada garis waktu sejarah manusia, Trijntje dan sukunya muncul menjelang akhir periode perjalanan pemburu-pengumpul di wilayah ini. Sekitar 7.300 tahun yang lalu, pertanian yang subur dan pembudidayaan muncul di perbukitan Limburg. Metode penanaman makanan menyebar dengan cepat. Revolusi pertanian menandai berakhirnya era pemburu-pengumpul.