Tijd van pruiken en revoluties

Sara Burgerhart

Wanita pemberontak di Zaman Akal

Pada 1782, penulis wanita Betje Wolff dan Aagje Deken menerbitkan novel yang luar biasa dan asli. Ini adalah kisah anak yatim piatu berusia sembilan belas, Sara Burgerhart: seorang wanita muda yang mencari kebahagiaan dan cinta. Isinya revolusioner karena buku itu memperjuangkan pendidikan wanita.

Kewarganegaraan
Sara Burgerhart adalah wakil dari Pencerahan Belanda, yang berkembang pada abad ke-18. Pencerahan adalah gerakan intelektual dan budaya berbasis luas yang menganggap akal sehat sebagai solusi terhadap masalah sosial. Para penulis Belanda menyebarkan prinsip-prinsip konvensional dari sudut pandang Kristen. Meskipun beberapa pandangan mereka agak moderat, mereka kritis terhadap pendirian yang ada. Sebagai contoh, mereka menantang doktrin gereja dan mengadvokasi partisipasi wanita yang lebih aktif dalam debat sosial. Ujung tombak adalah pendidikan anak-anak untuk menjadi warga negara yang baik dan berbudi luhur, yang dianggap sebagai dasar bagi masyarakat yang bahagia dan seimbang.

Wanita
Sebelum Wolff dan Deken bertemu pada 1776, mereka berdua menulis. Betje Wolff (1738-1804) menikah dengan seorang pendeta tiga puluh tahun lebih tua darinya dan tinggal di rumah pendeta di sebuah desa kecil, Middenbeemster. Dalam studinya dia menulis prosa dan puisi. Puisinya yang kritis Keyakinan agama Santhorst yang tidak berubah [Pengakuan Iman yang Santri dari Santhorst] (1772), yang memperjuangkan pandangan keagamaan liberal, memunculkan banyak komentar yang tidak menyenangkan. Aagje Deken (1741-1804), yang tumbuh di panti asuhan di Amsterdam, sudah memiliki beberapa publikasi untuk penghargaannya.

Ketika para wanita itu bertemu, mereka hampir secara langsung mengalami hubungan spiritual. Ketika suami Wolff meninggal pada 1777, mereka pindah bersama. Kolaborasi mereka sangat efisien, dan mereka mulai menerbitkan sebagai duo. Sara Burgerhart adalah karya mereka yang paling terkenal. Ini adalah novel epistolary dengan elemen autobiografi. Karakter utamanya, Sara Burgerhart, adalah anak yatim, seperti halnya Deken. Sama seperti Wolff, masyarakat mengutuknya karena hubungan romantis yang gagal. Dalam buku mereka, Wolff dan Deken menulis tentang tema yang memiliki daya tarik universal: pencarian seorang wanita muda untuk kebahagiaan cinta. Sara pergi mencari pasangan hidup yang cocok. Setelah petualangan yang gagal, ia akhirnya menemukan kandidat yang tepat: Hendrik Edeling.

Pesan yang disebarkan oleh penulis adalah revolusioner: menikahi untuk cinta daripada untuk uang. Mereka menekankan bahwa wanita perlu mengembangkan pikiran mereka dan membuat pilihan sendiri. Dengan novel tercerahkan pola dasar ini, mereka berniat untuk mendorong "damsel Belanda" untuk mengejar pendidikan liberal. Namun, sangat penting bagi pendidikan liberal semacam itu untuk mengikat peran mereka sebagai seorang wanita, yang pada zaman itu berbeda dengan peran seorang pria. Namun ini seharusnya tidak mencegah wanita untuk dapat mengambil bagian dalam semua jenis percakapan dan menyajikan pandangan mereka tentang semua jenis subjek.

Terlepas dari Wolff dan Deken, banyak wanita lain pada waktu itu memegang pena mereka. Dalam banyak kasus mereka harus berhadapan dengan prasangka. Ini juga berlaku untuk Isabelle de Charrière, yang dikenal sebagai Belle van Zuylen di Belanda (1740-1805). Anak perempuan dari keluarga bangsawan Belanda ini menulis dalam bahasa Prancis dan membuat para wanita merenungkan posisi sosial mereka yang kurang mampu. Kutipannya yang paling terkenal adalah: "Saya tidak punya bakat untuk tunduk".

Patriot
Wolff dan Deken mencari nafkah dengan menulis dan tetap setia pada prinsip patriotik mereka. Beberapa tahun setelah penerbitan novel epistolary mereka, pemberontakan patriot dihancurkan dan mereka melarikan diri dari Belanda, bersama dengan ribuan patriot lainnya. Mereka kembali setelah Revolusi Batavia. Kedua wanita yang meninggal pada November 1804; mereka dimakamkan di kuburan yang sama di Den Haag.

 

Teks ini diterjemahkan secara otomatis.