Tijd van steden en staten

Mary of Burgundy

Berdaulat antara Burgundy dan Habsburg

Mary of Burgundy baru berusia 25 tahun ketika dia meninggal. Namun pemerintahan singkatnya sebagai Duchess menandai titik balik yang signifikan dalam sejarah Low Countries. Keputusan politik strategisnya memperkuat posisi Jenderal Estat dan sebagai hasilnya, Belanda akan terus menjadi bagian dari kerajaan Habsburg untuk jangka waktu yang lama.

Hanya seorang gadis
Mary lahir di Brussels pada tahun 1457, satu-satunya anak Isabella dari Bourbon dan Charles dari Charolais. Dia adalah cucu dari Adipati Burgundia, Philip yang Baik. Dia dibaptis dengan segala macam keangkuhan dan keadaan, tetapi kakeknya memilih untuk tidak menghadiri upacara karena dia hanya seorang gadis. Namun, sebagai cucu satu-satunya, Mary kemudian menjadi pewaris satu-satunya.

Melalui perkawinan yang cerdas dan politik kekuasaan, Philip berhasil mengembangkan adipati secara substansial, mencaplok, misalnya, bagian terkaya di Negeri-Negeri Rendah, seperti Flanders dan Brabant. Dia menekan sepupunya, Countess Jacqueline dari Hainaut, untuk menyerahkan daerahnya Zeeland dan Holland kepadanya ketika dia meninggal. Philip juga mendirikan Estates General: sebuah badan politik di mana semua wilayah konstituen Belanda Burgundi diwakili.

Setelah kematiannya pada tahun 1467, Philip digantikan oleh putranya Charles. Charles terus berperang, berusaha memperluas wilayahnya lebih jauh. Ini memberinya julukannya, "Bold". Mary sering ditemani oleh ibu tirinya, Margaret of York, saudara perempuan dari Raja Inggris. Keduanya melakukan banyak perjalanan diplomatik atas nama Duke. Perangnya yang mahal terus merusak popularitas Charles. Selain itu, ia mengambil lebih banyak wewenang, yang tidak cocok dengan Estates General.

Wanita bangsawan
Pada Januari 1477, Charles meninggal di medan perang dan Mary, Duchess of Burgundy yang baru, menjadi ahli waris terkaya di Eropa. Raja Prancis Louis XI segera mengambil kesempatan untuk mencaplok kembali wilayah-wilayah Burgundi, yang ia klaim milik mahkota Prancis. Dia membenarkan tindakannya dengan menyatakan bahwa seorang wanita tidak bisa menjadi liegeman bagi Raja Prancis. Dia mencoba untuk memaksa Mary menikahi putranya.

Mary mengambil dua langkah untuk menghindari pemerintahan Prancis. Untuk mengamankan dukungan wilayah Burgundy, dia menandatangani Hak Istimewa Besar. Di bawah perjanjian ini, ia mengembalikan hak-hak dari berbagai daerah yang telah dianeksasi ayahnya. Sebagai imbalan atas hak-hak istimewa ini, Estates General akan mengikrarkan kesetiaan mereka dan menyetujui pajak perang baru. Selain itu, ia memilih Maximilian Austria, dari dinasti Habsburg, sebagai pasangannya dalam pernikahan. Di Maximilian, dia memiliki raja yang kuat untuk melindungi wilayahnya.

Pernikahannya menandai akhir karier politik Mary. Seperti kebiasaan pada saat itu, mulai sekarang ia harus menyerahkan semua keputusan politik kepada suaminya. Menjadi anak bagi suksesi dinasti sekarang merupakan tugas utamanya, dan dalam waktu singkat ia memiliki tiga anak. Seperti banyak orang sezamannya yang kaya, Mary memberi "buku jam". Dia menggunakan buku doa yang didekorasi dengan indah ini untuk pengabdiannya pada Tuhan setiap hari. Pada 1482, Mary meninggal, beberapa minggu setelah kecelakaan menunggang kuda. Dia dibaringkan di makam yang indah, yang masih bisa dikunjungi di Bruges.

Warisan
Sebagai hasil dari keputusan politik Mary, sebagian besar Low Countries menjadi bagian dari Kekaisaran Habsburg, yang nantinya akan meluas ke Asia dan Amerika. Pada abad keenam belas, cucunya Charles V memperoleh kekuasaan atas kerajaan dunia ini. Bagi generasi mendatang, Hak Istimewa Besar, yang memberkahi para Jenderal Perkebunan dengan hak-hak yang tidak bisa dilepaskan oleh kedaulatan, menjadi model perjanjian antara kedaulatan dan badan perwakilan rakyat.

 

Teks ini diterjemahkan secara otomatis.