Tijd van televisie en computer

Batubara dan gas

Masalah energi

Pada tanggal 31 Desember 1974, tambang di Limburg tutup sekali dan untuk semua. Bak batubara terakhir meninggalkan tambang Oranje-Nassau I dekat Heerlen, lift terakhir dengan penambang muncul. Belanda menggantungkan harapannya pada sumber energi lain: gas alam.

Batu bara
Bagaimana cara menghangatkan rumah dan makanan saya? Selama ribuan tahun, kayu dan gambut adalah bahan bakar yang paling umum digunakan di Negara-negara Rendah. Tidak sampai abad kesembilan belas mereka digantikan oleh batubara. Bahan bakar fosil ini dapat ditambang dalam volume besar dan lebih murah untuk diproduksi. Selain itu, batu bara adalah bahan bakar yang digunakan dalam bidang industrialisasi: mesin uap bekerja dengan batu bara. Batubara membuat kereta bergerak.

Sejak 1900 dan seterusnya, ekstraksi batu bara menciptakan peluang kerja baru di Belanda, khususnya di provinsi Limburg, di mana dua belas tambang dibuka. Selama beberapa dekade, pertambangan adalah sumber pekerjaan yang andal. Ini menarik migran dan pekerja dari jauh dan jauh, sejauh Mediterania. Kota-kota seperti Heerlen dan Sittard berkembang menjadi kota-kota modern yang makmur dan bangga dengan fasilitas baru mereka, seperti rumah sakit dan sekolah.

Menutup tambang
Dan kemudian lanskap energi berubah. Pada tahun 1959, cadangan gas raksasa ditemukan di bawah tanah petani Boon di Slochteren. Gas ini dapat dengan mudah dipompa, dan melalui jaringan pipa akhirnya berakhir di hampir setiap rumah, di mana ia digunakan untuk bahan bakar pemanas dan kompor gas. Batubara masih tetap penting bagi industri, tetapi ekstraksi di luar negeri jauh lebih mudah dan lebih murah. Itulah sebabnya pada tahun 1965 pemerintah mengumumkan niatnya untuk secara bertahap menghentikan produksi batubara.

Pekerjaan baru harus ditemukan untuk pekerja yang diberhentikan: total 45.000, tidak termasuk puluhan ribu pekerjaan perusahaan pemasok yang akan hilang. Meskipun pemerintah berencana untuk menjaga kesempatan kerja secara normal, mulai tahun 1975 dan seterusnya wilayah pertambangan di Limburg dilanda resesi ekonomi yang berkepanjangan dan kemunduran sosial. Selain itu, tambang yang ditinggalkan menyebabkan masalah baru: air tanah perlahan naik di tambang yang sangat tercemar, sehingga menjadi terkontaminasi. Selain itu, air tanah mengikis lubang bekas tambang, meningkatkan bahaya amblesan tambang secara tiba-tiba, lubang pembuangan bawah tanah yang menyebabkan risiko runtuh. Pada tahun 2011, bagian dari pusat perbelanjaan di Heerlen surut sebagai akibat dari lubang pembuangan seperti itu.

Ekstraksi gas
Pada saat ini, ekstraksi gas alam skala besar juga melibatkan banyak masalah. Di provinsi Groningen, penurunan permukaan tanah secara teratur menyebabkan gempa bumi. Dalam beberapa tahun terakhir, intensitas gempa meningkat, menyebabkan kerusakan serius pada rumah dan bangunan lainnya. Ini menciptakan keresahan di antara penduduk setempat, yang mengorganisir beberapa kampanye protes menentang ekstraksi gas. Pemerintah bermaksud untuk mematikan gas seluruhnya pada tahun 2022.

Sumber energi baru
Efek samping dan konsekuensi dari penggunaan bahan bakar fosil - polusi, gempa bumi, tetapi juga kenaikan suhu akibat emisi CO2 - akan membutuhkan perhatian untuk tahun-tahun mendatang. Baik Uni Eropa dan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menetapkan perjanjian tentang langkah-langkah untuk mengandung konsekuensi tersebut. Mengubah bentuk energi baru yang berkelanjutan, seperti angin, hidrogen, dan tenaga surya dapat membantu dalam hal ini. Eksplorasi cara untuk mendekati transisi energi ini merupakan salah satu masalah paling penting di zaman kita.

 

Teks ini diterjemahkan secara otomatis.