Tijd van ontdekkers en hervormers

Johan van Oldenbarnevelt

Jurang dalam Republik

Setelah Belanda Utara berpisah dari Philip II, mereka merestrukturisasi sebagai republik. Grand Pensionary Johan van Oldenbarnevelt mengubah bentuk pemerintahan ini menjadi sukses, sebuah pencapaian yang hanya dikelola oleh beberapa negara pada waktu itu

Bangkitnya Republik
Setelah Belanda Utara berhenti mengakui Raja Philip II sebagai kedaulatan mereka, upaya mereka untuk menemukan kedaulatan baru gagal. Pada 1588, Jenderal Negara, yang mewakili wilayah-wilayah pemberontak, memutuskan untuk mengadopsi kedaulatan sendiri dan membentuk pemerintahan Republik Tujuh Belanda Bersatu. Beberapa republik lain ada, seperti Venesia dan Genoa, tetapi di era di mana raja semakin cenderung mencari kekuasaan absolut, ini tetap merupakan konstitusi yang tidak biasa.

Kepala resmi Belanda
Johan van Oldenbarnevelt, lahir di kota Amersfoort Belanda, dengan cepat maju di distrik Belanda. Dia adalah orang kepercayaan dari pengembara William of Orange. Pada 1586, ia diangkat sebagai Pensiunan Besar (juga disebut sebagai Land's Advocate) dari Negara-negara Belanda, yang menjadikannya kepala resmi mereka. Dia mengubah Republik menjadi entitas yang berfungsi dengan baik.

Belanda kaya dan, sebagai distrik yang menghasilkan uang paling banyak, ia juga memegang suara terbesar di Republik. Van Oldenbarnevelt memastikan bahwa ia menjadi tokoh kunci dalam Jenderal Amerika. Kepemimpinannya memungkinkan Negara Jenderal secara efektif untuk memungut pajak dan melakukan ofensif yang sukses terhadap Spanyol. Dia mengejar kompromi politik dan jika dia gagal, dia menangani lawan-lawannya dengan suap, ancaman, dan kekuatan militer. Selain itu, ia memprakarsai pembentukan organisasi perdagangan, Dutch East India Company. Van Oldenbarnevelt beroperasi sebagai tipe Perdana Menteri, Menteri Keuangan, dan Menteri Luar Negeri pada saat bersamaan. Dia dihormati di dalam dan luar negeri dan dianggap sebagai kekuatan pendorong Republik.

Konflik dan pemenggalan
Akhirnya, Van Oldenbarnevelt dihadapkan dengan saingan: pangeran Maurice, putra William of Orange. Penguasa (arti harfiah: wakil) ditunjuk oleh raja untuk memerintah atas namanya, tetapi karena sebuah republik tidak memiliki raja, tugas semula ini sekarang tidak ada. Secara resmi, stadtholder tidak lebih dari seorang pelayan bagi Jenderal Amerika. Namun, sebagai seorang bangsawan terkemuka dan panglima tertinggi angkatan bersenjata, Maurice menjulang jauh di atas semua administrator lainnya.

Untuk waktu yang lama, Republik berkembang di bawah pemerintahan bersama mereka. Van Oldenbarnevelt berfokus pada politik, sementara Maurice membatasi diri pada tugas-tugas peran militernya - kolaborasi yang sempurna, atau begitulah tampaknya. Namun, setelah 1600, mereka secara teratur bentrok. Maurice ingin terus berperang melawan Spanyol, sedangkan Van Oldenbarnevelt menandatangani gencatan senjata, Gencatan Senjata Dua Belas Tahun (1609-1621).

Selain itu, Grand Pensionary ingin mencegah pertikaian agama di dalam gereja Protestan. Dia tampaknya bersedia memanggil pasukan tentara untuk menegakkan niatnya. Dengan demikian, ia melanggar batas domain stadtholder. Maurice merasa terancam dan menghilangkan otoritas Van Oldenbarnevelt. Akhirnya, dia membuatnya ditangkap. Yang mengejutkannya, Grand Pensionary dijatuhi hukuman mati atas tuduhan pengkhianatan tingkat tinggi. Pada 13 Mei 1619, Van Oldenbarnevelt dipenggal pada perancah di depan Knights Hall di Den Haag. Drama ini diperburuk oleh fakta bahwa keyakinannya diprakarsai oleh putra pahlawannya, William of Orange.

Johan van Oldenbarnevelt telah berperan dalam ekspansi Republik ke salah satu kekuatan utama di Eropa. Namun, perebutan kekuasaan antara Grand Pensionaries dan stadtholders dari House of Orange masih berlanjut untuk waktu yang cukup lama.

 

Teks ini diterjemahkan secara otomatis.