Tijd van steden en staten

Hieronymus Bosch

Pelukis di kota abad pertengahan

Dengan karya-karya revolusionernya, pelukis Hieronymus Bosch istirahat dengan tradisi visual abad pertengahan. Banyak gambar dan lukisan misteriusnya berputar di sekitar dosa dan kebodohan manusia. Bahkan dalam masa hidupnya, ia adalah seniman yang sangat dihormati.

Kota abad pertengahan
Sepanjang hidupnya, Hieronymus Bosch tinggal dan bekerja di kota Belanda 's-Hertogenbosch, juga disebut sebagai Den Bosch. Di studionya, yang terletak di alun-alun pasar, ia mengerjakan lukisan-lukisan terkenalnya bersama sejumlah murid. Pada abad ke-15, ekonomi kota berkembang, terutama sebagai hasil dari produksi dan perdagangan benda-benda logam dan tekstil, seperti linen dan kain wol. Ketika Duke of Brabant menetapkan hak-Hertogenbosch pada tahun 1185, sebuah tembok dibangun di sekitar alun-alun pasar. Di sini, pedagang menjual segala macam produk. Perdagangan dan industri yang marak menarik lebih banyak pengrajin, pedagang, dan seniman ke ’s-Hertogenbosch. Dengan demikian, kota berkembang pesat. Pada abad keempat belas, tembok kota baru dibangun, kira-kira mengelilingi daerah pusat kota saat ini.

Iman Kristen sangat penting dalam kehidupan sehari-hari abad pertengahan. Pendeta memainkan peranan penting dalam menampung para tunawisma, menulis dan menyalin buku, mengajar anak-anak, dan merawat yang sakit. Dari akhir abad ketiga belas dan seterusnya, perawat rumah sakit cenderung orang miskin sakit, pelancong, dan peziarah di Groot Ziekengasthuis.

Karena banyaknya gerejanya, yang menarik banyak peziarah, Den Bosch juga dijuluki "Little Rome". Yang paling terkenal dari gereja-gereja ini adalah Katedral St. John. Hieronymus Bosch adalah anggota terkemuka dari De Illustre Lieve Vrouwe Broederschap (Persaudaraan Terkemuka dari Bunda Maria yang Terberkati), sebuah asosiasi keagamaan yang memerintahkannya untuk melukis beberapa lukisan di St. John's. Selain itu, ia ditugaskan oleh bangsawan dan penguasa terkemuka, di antaranya adalah Philip si Tampan, raja Kastilia dan penguasa atas wilayah Belanda.

Pembuat iblis
Meskipun nama keluarganya adalah Van Aken, pada 1490 Hieronymus Bosch mulai menandatangani lukisannya sebagai "Jheronimus Bosch". Dengan seninya, ia bertujuan untuk memperingatkan orang agar hidup sebagai orang Kristen yang baik dan setia, jika tidak semuanya akan menjadi buruk setelah kematian mereka. Sementara orang-orang sezamannya cenderung melukis pemandangan surgawi, Bosch di sisi lain menggambarkan Neraka, di mana orang-orang diyakini berakhir sebagai akibat dari menjalani kehidupan yang buruk. Karya-karyanya dipenuhi dengan monster, iblis, dan makhluk aneh seperti ikan terbang dan hewan imajiner lainnya, digambarkan dengan sangat rinci di latar belakang yang paling aneh. Ini memberinya julukan "pembuat setan". Tema berulang lainnya dalam lukisannya adalah kebakaran kota. Kemungkinan besar, pada tahun 1463 Hieronymus Bosch menyaksikan kebakaran kota besar sebagai seorang anak. Selama kebakaran ini, lebih dari empat ribu rumah kayu di Den Bosch terbakar.

Kerja
Hieronymus Bosch tidak meninggalkan banyak lukisan: hanya sekitar 25 karya yang dikreditkan ke tangannya. Ini dipamerkan di museum-museum besar di seluruh dunia, misalnya, di Washington, Wina, Madrid, dan Venesia. Hanya satu karya asli yang dipajang di Belanda, The Wayfarer, di Museum Boijmans Van Beuningen di Rotterdam. Konsekuensinya, ini adalah peristiwa unik ketika, pada 2016, peringatan 500 tahun kematiannya, hampir semua karya seninya dipajang di kota tempat ia tinggal dan bekerja sepanjang hidupnya. Pameran di Museum Noordbrabants di 's-Hertogenbosch ini dikunjungi oleh hampir setengah juta orang.

Hieronymus Bosch telah menginspirasi banyak pelukis berikutnya. Pengaruhnya nyata dalam lukisan kehidupan pertanian yang dibuat oleh Pieter Brueghel pada abad keenam belas, tetapi juga dalam lukisan surealis oleh Salvador Dali pada abad kedua puluh.

 

Teks ini diterjemahkan secara otomatis.