Tijd van wereldoorlogen

Anton de Kom

Memerangi rasisme dan kolonialisme

Anton de Kom adalah seorang penulis anti-kolonial, aktivis, dan pahlawan perlawanan Suriname. Pada tahun 1934, ia menerbitkan bukunya yang berjudul Wij slaven van Suriname [Kami Budak Suriname], sebuah tuduhan rasisme, eksploitasi, dan penindasan kolonial. Ini masih banyak dibaca, karena memungkinkan wawasan publik luas tentang struktur kekuasaan kolonial.

Surinam
Anton de Kom lahir di Paramaribo, ibu kota Surinam, pada waktu itu merupakan koloni Belanda. Ayahnya terlahir sebagai budak di perkebunan Molhoop, tepat sebelum perbudakan dihapuskan pada tahun 1863. Anton mendapat diploma pembukuan di Surinam, tetapi kebijakan rasis mencegahnya dari mendapatkan pekerjaan yang baik. Dia pergi ke Belanda untuk mencoba peruntungannya di sana.

Belanda
Pada 1921, De Kom tiba di Belanda. Di Den Haag dia mendapatkan pekerjaan dengan pedagang kopi dan teh. Di sini, ia bertemu Petronella Borsboom. Mereka menikah pada tahun 1926. Perkawinan campuran seperti itu dianggap tidak biasa di negara yang didominasi kulit putih pada masa itu. Anton dan Nel memiliki empat anak.

Selain karyanya, Anton berkembang menjadi penulis dan penyair. Tidak puas dengan kurangnya pengetahuan di Belanda tentang sejarah Surinam dan masa lalu perbudakannya, ia mulai memberikan ceramah tentang topik tersebut. Terinspirasi oleh perang melawan rasisme di Amerika Serikat dan cita-cita kesetaraan organisasi komunis di Belanda, ia menerbitkan esai politik kritis. Dia berteman dengan komunis dan merasakan kedekatan dengan siswa Indonesia mengejar kemerdekaan Hindia Belanda.

Pada akhir 1932, ia dan keluarganya pergi ke Surinam untuk mengunjungi ibunya yang sedang sekarat. Kembali di Surinam, ia melanjutkan kegiatan politiknya. Ceramahnya dilarang oleh otoritas. Anton membuat konsultasi. Banyak orang Suriname dari berbagai latar belakang etnis datang kepadanya untuk meminta nasihat dan tak lama kemudian ia dijuluki "Papa De Kom". Karena takut akan kerusuhan politik yang diakibatkan oleh kegiatannya, ia dipenjara oleh pihak berwenang. Pada 7 Februari 1933, kerumunan besar berkumpul di depan penjara untuk menjanjikan dukungan mereka kepada De Kom. Tentara melepaskan tembakan, menewaskan dua dan melukai 22 pengunjuk rasa. Untuk mencegah pemberontakan lebih lanjut, De Kom diasingkan dari Surinam dan dipaksa untuk kembali ke Belanda.

Kami Budak Surinam
Di Belanda, ia gagal menemukan pekerjaan lebih lanjut. Namun, ia terus menulis. Pada tahun 1934, ia menerbitkan karyanya We Slave of Surinam, buku sejarah pertama tentang Surinam yang ditulis oleh seorang penulis Suriname. Bab terakhir dari bukunya membahas tentang pengasingannya. Karya De Kom berhubungan dengan kerangka waktu yang melihat lebih banyak karya anti-kolonial dan anti-rasis internasional, seperti The Black Jacobins oleh C.L.R. James Kalimat terakhir yang terkenal dari We Slave of Surinam berbunyi:

“Sranang tanah airku.
Suatu saat saya berharap bisa bertemu lagi dengan Anda.
Pada hari ketika semua kesengsaraan akan dihapus dari Anda. "

perang dunia II
Namun, De Kom tidak akan melihat Surinam lagi. Selama pendudukan Jerman di Belanda, ia bergabung dengan perlawanan. Pada 7 Agustus 1944, ia ditangkap oleh pasukan pendudukan, karena artikel yang ditulisnya untuk De Vonk, jurnal komunis ilegal di Den Haag. Melalui beberapa kamp, ​​ia akhirnya berakhir di kamp konsentrasi Neuengamme, di mana ia meninggal pada 24 April 1945. Tubuhnya, yang dikubur di kuburan massal, tidak diidentifikasi sampai tahun 1960.

Pada 1960-an, mahasiswa menemukan kembali bukunya. Setelah kemerdekaan Surinam pada tahun 1975, De Kom semakin dipuji sebagai pahlawan. Buku-buku dan warisan mentalnya masih menjadi sumber inspirasi, baik di Belanda maupun di Surinam.

 

Teks ini diterjemahkan secara otomatis.